Cara Pasang BunnyCDN menggunakan W3 Total Cache

|

Hai sobat Danifin, Pada kesempatan ini saya akan membahas tentang BunnyCDN, mungkin agak asing ya sob, tapi CDN ini dengan harga yang murah kita dapat fasilitas yang mewah lho he he he.
Nah bagi sobat yang belum tertarik bisa coba trialnya di websitenya: https://bunnycdn.com
BunnyCDN + W3 Total Cache
BunnyCDN + W3 Total Cache


Untuk bunnyCDN sudah saya test dah hasilnya lumayan bagus di akses dari Asia terutama Indonesia, saya menggunakan server VPS Servercheap sekitar $3,6 untuk spesifikasi 2 vCPU, 2 GB RAM, 30 GB SSD yang hanya tersedia lokasi US, VPS tersebut saya gunakan untuk menampung beberapa web saya, tanpa cdn load website dari Indonesia bisa sampai 5-7 detik, parah bukan? yaiyalah server US visitor Indonesia. Nah setelah saya menggunakan CDN ini lumayan bagus hasilnya.

BunnyCDN review
Berhubung Gtmetrix tidak tersedia cek Singapore, saya gunakan ini.


Kembali ke topik, kita akan membahas cara memasang cdn ini dengan menggunakan W3 Total Cache, sebenarnya sih bisa menggunakan plugin bawaan BunnyCDN sendiri, tapi selera saya pakai W3 Total Cache mau gimana lagi :D

Ok, langsung ke tutorialnya.

1. Pertama-tama, kamu harus membuat pull zone di BunnyCDN. masukkan nama pull zone masukkan URL blog kamu sebagai Origin URL. dan pilih mau pke tier mana (Saya sarankan sih yang premium aja, harga ga beda jauh kok)



2. Masuk Web Wordpress kamu, Kemudian Install Plugin W3 Total Cache.
3. Masuk General Setting W3 Total Cache, gulir ke bagian CDN, isi seperti ini:

4. Nah lanjut ke Tab CDN

5. Setting Auto pada SSL Support, dan isikan CNAME hostnamenya
Saya menggunakan custom hostname di BunnyCDN

6. Selesai.

Note:
Untuk cek berfungsi atau tidak, kamu bisa amati waterfall di test speed website tools
Pada kasus ini saya gunakan uptrends checker
BunnyCDN review



Loading...

0 comments: