8 hal yang seharusnya dihilangin dari sinetron Indonesia biar enak ditonton

shares |

Loading...

Ngomongin soal sinetron indonesia, sebenarnya sinetron tuh gak jelek-jelek amat kok! Cuma ya gitu, ada adegan-adegan absurd bin gregetin yang ngebuat kita jadi males nontonnya.


Coba aja 8 hal ini dieliminasi dari sinetron, pasti kita bakal lebih betah lagi nontonnya.

1. Adegan-adegan yang terlalu mainstream

Di sinetron Indonesia tuh, pemerannya gampang banget hilang ingatan. Ketabrak mobil, hilang ingatan. Kecedot tembok, hilang ingatan, Pingsan, ntar pas bangun hilang ingatan. Wkwkwk, emang segampang itu ya? Udah kek pensil aja gampang ilangnya. Sekali-kali gantilah, bosen nonton orang amnesia mulu.

2. Pemeran protagonisnya digambarin ngalah, nerimo, lemah, dan disiksa trusss sampe episode terakhir

Nih lagi yang bikin gregetan kalo nonton sinetron, kenapa sih tokoh utamanya selalu dibikin ngalah, lemah, nerimo, bego, dan mau-maunya disiksa trus. Paling bahagianya cuma se-episode. Duh, kan kita jadi kasian ngelihatnya....

3. Ngoceh-ngoceh dalam hati

Salah satu ciri khas sinetron Indonesia, pemerannya suka ngoceh-ngoceh sendiri dalem hati, mana kedengeran lagi, contohnya kek gini yang paling sering: "Awas aja ya.....tunggu pembalasanku!!"

Coba deh kurangi monolog dalem hati, seperti film-film Hollywood gitu. Jadi ceritanya bisa lebih seru dan gak gampang ditebak.


4. Jalan ceritanya selalu aja seputar rebutan harta atau lanangan/wedokan

Kalo nggak rebutan cowok, rebutan cewek, ya rebutan harta. Duh, pliss bosen atuh! Sekali-kali bikin yang kreatip dikit kek. Bolehlah ada unsur cinta-cintanya, tapi jangan terlalu diekspos.

Coba aja kita liat pilem-pilem luar tuh, the walking dead (nyeritain zombie), one litre of tears (nyeritain kehangatan keluarga dan perjuangan gadis yang sakit), atau Korean drama yang bertajuk kehidupan rumah sakit, misanya yang sedang tren saat ini "Doctors", itu juga ada unsur cintanya, tapi adegan tentang medis juga ditunjukin lebih detail.

5. Efek-efek animasi komputer yang kelihatan bo'ongnya, misalnya Naga, harimau, serigala

Okay, gw tau disini maksud ngebikin efek-efek animasi komputer pada sinetron emang baik sih. Tujuannya biar lebih seru. Tapi kalo masih low quality, ya mending lebih dipelajari dululah, ditekuni, dicoba-coba sampe bener-bener sip. Nah baru deh dipraktekin ke dalam sinetron.

Bukan apa-apa sih, cuma ngeliat naga-naga terbang -yang udah tampak bo'ongannya- itu rasanya jadi ilfil ilfil gimana gitu......


6. Penyakit yang paling sering muncul kanker, TBC. Atau kalo enggak, kaget-jantungan-mati.

Gw hafal banget, penyakit paling sering muncul di sinetron tuh adalah penyakit jantung, kanker stadium 4 dan TBC (batuk darah).
Biasanya nih, orang tua gak menyetujui hubungan anaknya, tapi si anak ngotot Akhirnya bapaknya kaget, jantungan, trus mati deh. Kalo enggak gitu, tiba-tiba terdiagnosis penyakit kanker stadium empat -entah kok bisa, gak dijelasin- Ada juga orang yang menderita TBC (biasanya sih pemeran miskin), trus gak bisa beli obat karena gak punya duit. padahal kenyataannya obat untuk TBC disediakan gratis oleh pemerintah.

Udah terlalu mainstream yaaa, coba deh pilih-pilih penyakit yang lebih unik gitu, misalnya diabetes gitu. Kan lebih masuk akal, secara jaman sekarang banyak orang yaang kena diabet.


7. Mau ditabrak mobil, bukannya menghindar malah diem ditempat sambil teriak-teriak


Duh adegan yang satu ini asli bikin gregetan. Udah jelas-jelas ada truk didepannya, bukannya lari eh malah diem ditempat sambil tereak "Aaaaahhhhh.......". Trus yang ngelihat juga gak nolongin, cuma ngomong "Tidaaaak.....!!" Hahahaha, absurd banget.

Ganti deh, cari adegan yang lebih masuk akal, plis!


8. Cerita mbulet alias muter-muter gak jelas, dan episodenya sampe beratus-ratus

Dan ini yang paling khas, ceritanya mbulet alias memutar-mutar tak jelas. Kalo udah sukses ratin


0 comments: